Bener gak sich agame islam agame damai?

AFGHAN: islam PENGGAL islam!!! :shock:
Rabu, 30 Januari 2013 | 10:28 WIB

Image
Para petugas anti-narkotika Afganistan menghancurkan bunga poppy di distrik Shindand, Afganistan.
Namun upaya mereka untuk mengelimasi perdagangan narkoba membuat para petani opium berada
dalam kondisi tanpa belas kasihan di hadapa para bandar narkoba.

Geng-geng opium Afganistan mengambil paksa anak-anak laki dan perempuan para petani negara itu sebagai jaminan atas utang yang tidak mampu dibayar.
Sebuah film dokumenter memperlihatkan nasib mereka yang meminjam uang dari bandar narkoba untuk berbudidaya opium. Sekitar 90 persen opium dunia, bahan baku untuk heroin, berasal dari Afganistan. Oleh karenanya, tanam poppy di sana telah menjadi industri yang menguntungkan.
Namun Pemerintah Afganistan dan pasukan internasional dukungan NATO berusaha untuk menghentikan perdagangan opium dengan merusak tanaman mereka. Hal itu membuat para petani itu jatuh miskin sehingga tidak mampu mengembalikan utang. Banyak petani opium kemudian berada dalam situasi mengerikan.
Karena tidak sanggup bayar utang, para bandar narkoba lalu mengambil anak-anak mereka, termasuk anak-anak perempuan berumur sepuluh tahun. Anak-anak itu dibawa ke Pakistan atau Iran. Di sana mereka dijual untuk dijadikan budak seks atau jadi penyalur narkoba.
Para pembuat film dokumenter berjudul Brides Opium dari lembaga penyiaran Amerika PBS itu juga memperoleh rekaman tentang seorang petani yang dipenggal secara perlahan-lahan dengan pisau lipat. Petani malang itu menolak untuk menyerahkan putrinya kepada bandar.
"(Adegan) itu tampak terlalu mengerikan untuk (dipercaya) bahwa itu kenyataan," kata produser Jamie Doran, yang membuat film itu bersama wartawan investigasi Afganistan, Najibullah Quraisy.
"Ada seorang petani miskin yang tidak mampu membayar utang kepada para pedagang dan menolak untuk menyerahkan putrinya, dan kami benar-benar memiliki seluruh film yang menunjukkan bagaimana dia dipenggal dengan pisau lipat. Itulah yang mereka lakukan jika Anda menolak untuk menyerahkan putri Anda."

http://www.youtube.com/watch?v=TBq5n131bgM
Bisa di download dengan format MP4…. :finga:

Film itu juga menampilkan sebuah wawancara dengan seorang gadis kecil, berusia sekitar enam tahun, yang menghadapi kemungkinan diserahkan kepada pedagang narkoba sebagai pertukaran dengan ayahnya, yang ditangkap setelah sang ayah tidak mampu bayar utang. Gadis cilik itu mengatakan, "Para penyelundup akan membawa saya secara paksa dan ibu saya tidak bisa menghentikan mereka."
Para penculik ayahnya mengirim film berisi gambar sang ayah tengah ditutup matanya di kegelapan. Dalam fim itu, sang ayah terlihat mengatakan, "Ini tempat yang benar-benar buruk. Saya mohon, berikan kepada mereka apa yang mereka inginkan. "
Quraisy dan Doran mengatakan kepada Christiane Amanpour dari CNN tentang sejumlah pertemuan mengerikan mereka dan korban-korban tragis para bandar narkoba Afganistan.
Sang ibu, yang bahkan tidak mampu melihat putrinya, juga diwawancarai. "Saya harus memberikan kepada mereka putri saya untuk melepaskan suami saya," katanya datar.
Para pembuat film yakin ada ratusan, jika bukan ribuan, gadis yang lari dari para pedagang itu. Seorang gadis kecil yang cukup beruntung berhasil melarikan diri. Ia menceritakan betapa mengerikan kondisi yang terjadi. "Mereka tidak mengizinkan saya mengganti baju. Mereka tidak memberikan sabun untuk mencuci baju. Pakaian saya rusak di badan saya. Mereka melakukan berbagai macam kekejaman terhadap saya. Saya benar-benar takut para penyelundup itu akan membawa saya lagi."
Walau gadis-gadis itu berhasil melarikan diri, mereka sering tidak punya tempat berlindung selagi mencari keluarganya. Para pembuat film menemukan satu rumah singgah, tetapi hanya cukup untuk sekitar 30 anak perempuan.
Menurut Quraisy, persoalannya akan lebih runyam saat pasukan NATO meninggalkan Afganistan tahun 2014.
"Peran NATO dan PBB menarik dalam situasi ini," kata Doran. "PBB dan pasukan internasional dukungan NATO akan memberi tahu Anda bahwa itu bukan tanggung jawab mereka. Mereka juga tidak membela penghancuran, pemberantasan opium. Namun, mereka menyediakan perlindungan bagi polisi untuk benar-benar melakukan itu. Jadi di satu sisi mereka mengatakan, ‘Kami tidak ada hubungannya dengan hal ini’. Namun, polisi Afganistan tidak bisa melakukan hal itu tanpa dukungan NATO."
Doran menunjukkan, akar masalahnya adalah para pengguna opium. "Saya tidak tahu apakah ada solusi karena dunia menuntut budidaya opium untuk memenuhi kecanduan terhadap heroin. Mungkin kesalahan seharusnya tidak hanya ditimpakan kepada Pemerintah Afganistan. Mungkin kita harus sedikit mencari ke dalam diri kita sendiri. "
==============================

Di Republik Indonesia lagih rame² ngomongin narkoba (di rumah Raffi Ahmad)…..
Komentar² entuh narkoba biza menghancurkan R.I…..

Gak taunya SUMBER NARKOBA TERBESAR DIDUNIA (±90%),
DIKELOLA AME MANUSIA² YANG MASIH islam….!!!! :shock:

UNTUK MASA DEPAN YANG LEBIH BAIK,
Kaboor dari agame islam, lebih cepet lebih baik…!!! :finga:

Bener gak slim, slam, slem??? :lol:

Faithfreedom Indonesia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: